A.E Manihuruk


Orang Batak tidak akan melupakan jasa-jasanya. Dialah satu-satunya

AE Manihuruk

orang yang bisa disebut pejabat “sukuisme” dalam arti yang positif. Katanya, dulu, setiap orang Batak yang melamar ke BAKN 90% pasti diterima, demikian pula jika melamar pegawai negeri, AE Manihuruk pasti memabuntu. Itu sebabnya, di masa dia menjabat, banyak orang Batak yang menjadi pegawai negeri.

Kariernya dimulai dari tentara hingga pangkat terkahir Letnan Jenderal. Dia adalah Arsinius Elias Manihuruk, mantan Ketua Badan Administrasi Kepegawaian Negara (BAKN). Meninggal pada usia 82 tahun, pada hari Jumat (10/1) di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta.

AE Manihuruk meninggalkan seorang istri, Rohim Boru Sihaloho (84), dan lima anak, Yeni Rita Manihuruk (58), Guntur Manihuruk (51), Posman Manihuruk (49), Sahala Manihuruk (47), dan Sahat Manihuruk (45).

Berlin Simarmata, dalam weblognya menyebut, di kampung kami beliau dikenal sebagai seorang pejuang,yang tadinya adalah seorang guru,lalu masuk TNI pada masa perjuangan.Disamping pejuang,beliau dikenal sebagai seorang yang berhati baik,suka menolong orang kampung kami,dalam batas-batas kemampuannya.

“Saat saya murid SMP di Pangururan-Samosir,saya satu kelas dengan putrinya Jeanny boru Manihuruk.Pada saat saya kuliah di ITB Bandung,saya dapat kesempatan berkenalan dengan keluarga beliau.Beliau berada di Bandung,karena mendapat tugas sebagai dosen Seskoad. Selama di Bandung beliau juga diangkat sebagai Penasehat Muda Mudi Silalahi Sabungan. Saya pun mengenal beliau secara dekat tatkala pernikahan Letnan Dua Tukang Simarmata, dengan Emmy boru Tobing.Beliau bertindak sebagai wali penganten laki-laki,dan saya sebagai panitia resepsi,” tulis Berlin.

“Nasehat beliau yang paling berkenan di hati saya adalah:Jangan melupakan kampung halaman atau bonapasogit.Beliau mengkritik Kolonel Maludin Simbolon dan Mayor Raja Permata alias Sangga Raja Simarmata,yang tidak mempedulikan pulau Samosir.Beliau masih berpangkat Letnan Satu,tatkala kedua nama yang disebut terdahulu sebagai Panglima Kodam Bukit Barisan dan Komandan Batalion di BB,” tambah Berlin mengenang AE Manihuruk.***Hotman J. Lumban Gaol

Biodata:
Letjen (Purn) AE Manihuruk
Lahir:
Lumban Suhi-suhi, Pulau Samosir, Sumatera Utara, 29 Februari 1920
Meninggal:
Jakarta 10 Januari 2003
Dikebumikan:
Samosir 16 Januari 2003
Agama:
Kristen
Isteri:
Rohim Boru Sihaloho
Anak:
Yeni Rita Manihuruk (58), Guntur Manihuruk (51), Posman Manihuruk (49), Sahala Manihuruk (47), dan Sahat Manihuruk (45)
Pangkat Terakhir:
Letnan Jenderal TNI
Jabatan Terakhir:
Ketua Badan Administrasi Kepegawaian Negara (BAKN) tahun 1972-1987
Organisasi:
Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Golongan Karya (Golkar) periode tahun 1987-1992
Pemimpin Umum majalah Koppri, majalah gratis, tahun 1988

9 pemikiran pada “A.E Manihuruk

  1. horas…horas…horas….syaloom…saya sarmanto manihuruk, sangat terkesan dan kagum dengan jasa orang tua kami A.E.MANIHURUK…semoga masih ada manihuruk yang berjiwa besar seperti beliau…amin…merdeka…horas horas horas…

  2. Trimah kasih amangtua. Krna memuat blog tentg perjuangn n riwayat hdup putra samosir yg berpangkat letjen n peduli bonapasogit. Horas. Hdup masy batak.

  3. saya sangat bangga sekali sosok ae manihuruk yang tidak terlupakan atas jasa-jasanya selama mengabdi di negara repubrlik indonesia ini

    • saya juga salah satu yg pernah di tolong oleh opung AE Manihuruk sewaktu saya tugas di Bengkulu tahun 1986, saya pernah di usulkan agar di berhentikan dengan hormat, atas bantuan opung AE Manihuruk lah saya sampai saat ini tetap menjadi pegawai pada Kantor Pertanahan Kabupaten Samosir

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s