GHM Siahaan


 

Ds. GHM. Siahaan

30APR

Ds. GMH Siahaan, adalah Ephorus HKBP selama dua periode (1974-1986). Ketika menjabat beliau terkenal sang Ephorus dengan gaya ke-bapak-annya. Berikut adalah biografi singkat dari Ompui.

  • Nama lengkap :   Ds. Gustav Heini Managom Siahaan.
  • Lahir di           :   Toba, Doloknauli, 14 Des 1917.
  • Nama Istri       :   Langgam br. Simanjuntak, menikah 1944.
  •                           – Boru dari Gr. Konrad Simanjuntak.
  • Anak dari        :   Guru Zending Gr. Metusala dan ibu Hermina Batubara

Pendidikan:

  1. HIS (Hollands Inlandse School) 1925-1933, di Soposurung-Balige.
  2. Mulo (Meer Uitbegreid Lager Onderwijs) selesai 1936.
  3. Mendapat Beasiswa, Tahun 1936 dari Ephorus HKBP, Dr.E.Verwiebe untuk Kuliah STT Jakarta, Theologi, Jl. Proklamasi Jakarta sebagai angkatan ke dua 1936.
  4. 1942 selesai kuliah STT Jakarta sebagai sarjana Theologia.

Melayani di HKBP sebagai pendeta:

  • 7 Nov. 1943    : Ditahbiskan sebagai Pendeta HKBP dan ditempatkan di HKBP Resort Sipirok.
  • Maret 1951     : Menjadi Pendeta Ressort Medan.
  • Nov. 1951       : Praeses HKBP Distrik Medan – Aceh.
  • 1954              : Mengikuti Sidang Raya, World Council of Churches di Evanston, USA.
  • 1957              : Dekan Fakultas Theologia HKBP.
  • Oktober 1962 : Sekjen HKBP periode 1962 – 1968 dan Ephorus Ds.T.S. Sihombing. (Disaat ini HKBP Simalungun menjadi gereja mandiri otonom – GKPS).
  • 1974 – 1986   : Terpilih menjadi Ephorus HKBP, melalui Sinode Godang.

 

Iklan

Marihad Simon Simbolon


Parna RayaNama Lengkap: Marihad Simon Simbolon

Agama: Katolik

Pendiri: Parna Raya Group

Organisasi

Ketua penasihat Punguan Simbolon dohot Boruna Se-Indonesia [PSBI] (2012 – 2017)

Pendiri/Pemilik:

PT Parna Raya

PT Kaltim Parna Industri (KPI)

PT Surya Parna Niaga

Hotel: Sari Pan Pacific Hotel

Yayasan:

Yayasan Buana Parnaraya (bidang pendidikan)

Kantor Pengelola:

Jl. Tipar Cakung Raya 8, Cilincing, Jakarta Utara, Indonesia 14140

Kantor Pusat
Menara Imperium
Jl HR Rasuna Said Kav 1 Menara Imperium Lt 12 Suite A
Guntur, Setia Budi
Jakarta Selatan 12980 DKI Jakarta

Pengusaha Batak, Marihad Simon Simbolon (penasihat Punguan Simbolon dohot Boruna Se-Indonesia pada kepengurusan PSBI (2012 – 2017) adalah pendiri beberapa perusahaan. Parna Raya Group dia dirikan sejak tahun 1960. Awalnya hanya dari perusahaan keluarga, dengan bisnis truk tunggal. Mengangkut barang dari kapal di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Indonesia. Berlahan PT Parna Raya sejak berdiri terus menaik, terus tumbuh dari bisnis angkutan truk kecil untuk armada yang sangat substansial hingga bertumbuh besar dari 125 unit semi trailer dan tronton. Seiring waktu, perusahaaan ini melirik bisnis lain. Saat ada kesempatan muncul untuk memperluas ke bisnis transportasi laut, tongkang.

Oleh karena itu, Marihad menginvestasikan uangnya membeli kapal laut untuk mengangkut kantong semen secara massal, pupuk urea. Dan komoditas lainnya yang dihasilkan oleh perusahaan milik Negara. Selanjutnya, pertengahan 1980 peluang juga muncul dalam perdagangan komoditas. Marihad kemudian berkelana ke perdagangan komoditas termasuk pupuk kimia, pinus kayu pulp, garam bermutu tinggi dengan bekerjasama dengan industri Australia dan lain-lain.

Pertengahan tahun 1990, sebuah kesempatan dan keputusan brilian memungkinkan Marihad untuk mencoba berbisnis di gas. Niatnya untuk mengamankan pembelian gas bumi, walau belakangan tersandung kasus korupsi. Dari bisnis ini lahirlah pabrik ammonia. Satu-satunya pabrik swasta mlik pribadi dan freehold terletak di Bontang, Kalimantan Timur, Indonesia. Dia melihat kesempatan, meramalkan masa depan yang cerah dalam pasokan gas dan masuk ke bisnis berbasis industri, sebagai lawan bisnis perdagangan. Pabrik Amoniak kemudian dibangun dan PT Kaltim Parna Industri didirikan sebagai joint-venture dengan perusahaan Mitsubishi Corporation dan PT. Dana Pensiun Yayasan Pupuk Kaltim, dengan kapasitas produksi per tahunnya lebih dari 500.000 metrik ton amonia anhidrat.

Perusahaan ini juga menggarap perkembunan Amonia. Amonia tanaman ditugaskan dan berhasil memulai produksi komersial pada awal 2002 Sebagian besar amonia yang dihasilkan diekspor ke bagian lain baik di Timur Selatan dan Asia Timur Jauh. Sejak itu, perusahaan ini berkembang pesat dan didirikan beberapa perusahaan yang bernaung dalam Parna Raya Grup. Kini perusahaan Parna Raya menjalankan berbagai jenis usaha, mulai dari investasi, jalur pipa transportasi gas, pasokan gas alam, dan perkebunan kelapa sawit.

Kekayaan Marihad berkembang seiring dengan kepemilikannya di hotel bintang empat. Hotel yang dikenal sebagai Sari Pan Pacific Hotel. Hotel ini berlokasi di pusata bisnis di Jalan M H Thamrin, pusat ibukota Indonesia, Jakarta. Sudah lebih dari 30 tahun telah dikelola oleh Pan Pacific Hotels and Resorts, kini berbasis di Singapura. Group Parna Raya dikenal memiliki komitmen untuk melanjutkan pertumbuhan dan dengan semangat yang tinggi dan antusias. Kini, Parna Raya Group, melalui PT Parna Raya bersama dengan anak perusahaan dan berafiliasi  dengan memperluas sayap, dan terus menangkap peluang lain di industri berbasis sumber daya, seperti batubara dan sumber energi.

Di bidang pendidikan, Marihad juga meliriknya. Dengan mendirikan Yayasan Buana Parnaraya mendirikan STMIK. Sekolah tinggi ini diharapakan menjadi menjadi Sekolah Tinggi yang unggul dan Terkemuka dibidang Teknologi Informasi tingkat Nasional. Oleh sebab itu, lembaga ini mengusung pendidikan berbasis Teknologi Informasi yang bermutu tinggi dan menghasilkan lulusan yang profesional, disiplin, jujur.

ditulis, Hojot Marluga

Luhut Sagala


Luhut Sagala The Motivator

unnamed
Tak seorang pun tahu masa depannya sendiri, karena itu, bagi sebagian orang hari esok adalah misteri. Itu dilakukan oleh orang yang tidak punya pengharapan, tidak mau berpikir. Orang yang punya pengharapan, harus mampu berpikir untuk masa depan.

“Sadarkah kita apa yang kita raih sekarang ini adalah akumulasi dari apa yang kita rencanakan di masa lalu. Apa yang terjadi sekarang ini adalah bagian masa depan yang kita raih. Kebiasaan memikirkan masa depan mambawa kita penyadaran bahwa itu bukan misteri, tetapi sebuah harapan yang dibangun dari sekarang.” Demikianlah rangkain pembuka dengan Luhut Sagala, pendiri dan Managing Director Lusaga Training & Consulting, ini.

Lusaga sendiri kependekan dari Luhut Sagala, nama sang pendiri. Luhut sudah melanglang-buana dalam ratusan acara dunia pelatihan. Berpengalaman sebagai HRD Manager di perusahaan terkemuka selama 7 tahun, membawa Luhut pada ide untuk menciptakan kata salam pembuka pada traning-traning.
Kalau Anda menghadiri sebuah pelatihan, ataupun seminar motivasi, maka Anda akan disambut dengan salam pembuka. “Apa Kabar?” Spontan pendengar akan menjawab; “Luar biasa, fantastis, hebat, dahsyat.” Salam pembuka training saat ini terdengar sangat unik karena menghentak, membahana, menggelegar, juga membangkitkan semangat dan motivasi diri.
Salam “Luar biasa“, “Fantastis“, “Yes,Yes,Yes,“ sebagai salam pembuka Salam Lusaga, lembaga pelatihan yang dirikan Luhut Sagala. Salam Dahsyat, Salam Hebat, Salam Hebat dan Dahsyat, Salam yang hingga kini masih membahana di PT CNI adalah ciptaannya.

“Salam pembuka agaknya sudah menjadi tren, ketika saya beberapa kali mengikuti ibadah Gereja, ketika Sang pendeta menyambut dengan apa kabar, kontan seluruh jemaat menyambut dengan bersemangat, Luar biasa, Luar biasa dan ketika diulang lagi dengan apa khabar? Lagi-lagi dijawab dengan gemuruh sorak-sorai, Luar biasa, Luar biasa,” Luhut menjelaskan.

Luhut Sagala sendiri benar-benar tidak menduga, bahwa salam “Luar Biasa” ciptaanya kelak menjadi tren dan menjadi sebuah harmoni pada setiap pesta pelatihan ataupun seminar, termasuk di rumah ibadah. “Bulan lalu ketika saya memimpin pelatihan Champion Mentality di sebuah Bank terkemuka, salah satu peserta bertanya. Pak Luhut kapan Anda mulai memakai slogan Salam Luar biasa, Fantastis, Yes yes yes?“

Luhut menjawab:“Pertama kali saya ciptakan dan perkenalkan tahun 1991, waktu itu saya bekerja sebagai Training Manager dan memimpin program pelatihan di sebuah perusahaan MLM terbesar di Indonesia, PT Nusantara Sunchlorella Tama, yang kemudian berganti nama menjadi Centra Nusa Insan Cemerlang (CNI). Sejak saat itu hingga saat ini salam luar biasa tetap dipakai oleh CNI, sebagai perusahaan market Leader MLM di Indonesia,” ujar pria kelahiran Medan, 26 April 1962.

Suami dari 1 istri dan 4 orang anak ini melanjutkan ceritanya, “Rekan saya, Sang Kepala Cabang tersebut mengangguk dengan kagum; Wah hebat sekali pak, ngga nyangka pak Luhut, lalu mengapa tidak dipatenkan saja pak? Saya hanya mengangguk-angguk tersenyum tanda setuju akan mendaftarkan,” cerita Luhut.

Apa arti Salam Luar biasa, Fantastis, Yes Yes Yes, dan tujuan dan harapan dibalik slogan tersebut? “Arti luar biasa adalah tampil tidak dengan biasa biasa saja, berpikir dan bertindak luar biasa, melakukan hal-hal yang jauh lebih luar biasa dari hari kemarin. Arti fantastis tidak statis, tetapi dinamis, tidak apatis dan skeptis, tetapi berpikir sukses, berpikir dan bertindak maksimal,” tambahnya.

Lalu, bagaimana salam Yes Yes Yes? Menurutnya, setelah orang mengikuti pelatihan Lusaga, peserta akan bertumbuh semangatnya, komitmennya, target pencapaiannya 300 persen dari sebelum mengikuti pelatihan ini. “Kalau Anda mengikuti pelatihan Lusaga, maka Anda akan merasakan sebuah suasana yang berbeda dengan suasana pelatihan di mana pun. Ingin merasakan dan membuktikan hebatnya Salam Luar biasa, Fantastis?” ujar pendiri pelatihan Lusaga Training & Consulting.

Dari pengamatannya di dua stasiun radio bisnis di Jakarta, Luhut melihat salam pembuka training selalu terdengung Salam Antusias, Salam Super, Salam sukses luar biasa, Salam hebat dan jaya, Salam Luar biasa, Fantastis. “Pendeknya sebuah salam pembuka yang menyambut peserta pelatihan atau seminar. Begitu hebatnya aura dan gaung dari salam pembuka training itu, sampai-sampai pekikannya juga masuk di ruang acara ibadah.”

2000 angkatan

Luhut sudah berpengalaman 20 tahun sebagai Trainer dan HRD Consultant. Telah memimpin lebih dari 2000 angkatan dalam program pengembangan SDM pada perusahaan nasional maupun yang berskala internasional, antara lain: Bank swasta dan bank negara, Pertamina, PLN, Astra Int. Group, Hyundai Mobil Indonesia, Honda Prospect Motor, Indomobil Sukses Int, Kalbe Farma, Sanofi Aventis, Kondur Petroleum SA, Summitmas Property, Charoen Pokphand Indonesia, dan masih banyak perusahan swasta dan negeri yang telah mengundangnya menjadi motivator.

Salam antusiasmenya ditanggapi banyak orang, dia diundang di berbagai pelatihan, termasuk memotivasi para bangkir. “Tugas kita adalah bagaimana mengerakkan mereka, para profesional ini juga bisa memaksimalkan apa yang mereka harapkan. Kita hanya menggugah mereka untuk terus memberikan kontribusi yang baik pada perusahaan. Karena dengan demikian ada berbagai hal yang harus dikerjakan.”

Termasuk perusahaan seperti; Komatsu Indonesia Tbk. Indosat, Telkom, Esia, Sucofindo, Lion Superindo, Antv, MNC, Modern Photo Tbk, Hero Supermarket, Matahari, Japfa Comfeed, Intraco Group, Elektrolux, Toyota Astra Finance, WOM Finance, ACC, FIF, Ciptadana, AJ. Manulife Indonesia, AXA Life Indonesia, Eka Life, MLC Indonesia, Credit Suisse Life & Pensions, Cocacola.

Luhut terbiasa dengan pelatihan pengembangan pribadi dan bangunan kepemimpinan. Lewat traning itu, para pendengar termotivasi dalam keyakinan akan terbangun semangat antusiasme. Lalu, ada program yakin jual, excellent service pelanggan, presentasi dan keyakinan bangunan, presentasi dan keyakinan bangunan, mengelola perubahan dan kepemimpinan keterampilan, negosiasi dan keterampilan menjual. Pelatihan untuk Training, manajemen lokakarya. Dia juga terbiasa dengan memotivasi lewat tulisan. Salah satu kolom-nya di rublik personal investing manajemen pada majalah Investor.

Walau hidup dalam dunia pelatihan sekuler, Luhut amat tertarik dengan pelayanan di gereja. “Saya pribadi sangat tertarik dengan pelayanan di gereja. Saya heran, kaum profesional melihat etika Kristen, dan mereka maju. Sementara kita sepertinya mengaborsi nilai-nilai etika Kristen,” ujar jemaat HKBP Kebayoran Baru, ini.
Sebagai orang yang terbiasa dalam pengembangan diri, Luhut melihat betapa pentingnya semangat profesionalisme diterapkan dalam bidang apapun di mana pun. Pelayanan yang baik, akan menghasilkan dampak yang baik pula.

Penulis, Hotman J Lumban Gaol